Selasa, 24 Agustus 2010

kontemplasi

kemudian awan lindap dalam hidup yang berlari, angin mengangkasa di bibir hari, sedang matahari tak jua mampu menepi, akukah yang tak jua mengerti?

sedang langit telah banyak berkisah, tentang warna dan rasa, tentang gelap dan terang.

jangan biarkan aku hanya bisa tergugu, Tuhan. izinkan aku memahami ayatMu

16 komentar:

  1. salam sahabat
    ehm apa yach?semoga berkah dan hidayah teraih

    BalasHapus
  2. maknanya dalam banget..

    Mohon maaf baru sempat mampir mbak.

    BalasHapus
  3. kemudian aku terpaku pada awan yang membelah langit, pada air yang mengepung desa, pada api yang memagari kota ...

    BalasHapus
  4. kemudian aku terpaku pada awan yang membelah langit, pada air yang mengepung desa, pada api yang memagari kota ...

    BalasHapus
  5. pa kabar bu
    ^__^
    aku juga baru mampir
    tulisanmu kali ini pendek tapi sangat mencerminkan

    BalasHapus
  6. ngabuburittttt! kontemplasi?????? kereennnn

    BalasHapus
  7. assalamualaikum..
    kumaha damang teh ani?
    sejuk banget menikmati puisinya.
    tentunya sembari nunggu sahur nih..
    salam

    BalasHapus
  8. Kata2nya indah banget... Andai aku bisa menulis seindah itu juga...

    BalasHapus
  9. salam kenal..makasih infonya ya....

    BalasHapus
  10. salam kenal....blognya bagus ya...mas aku blog baru...mintak bimbingannya ya ...biar blogku kayak pya e mas..tukeran liks ya mas..nanti aku pasang biar aku banyak teman...salam kenal dari dongkrak antik ...kunjung balik ya

    BalasHapus
  11. Puisi keren..

    Mina dan Udin bersin-bersin,
    Minal aidin wal faidzin.

    BalasHapus
  12. selamat hari raya idul fitri...
    mohon maaf lahir batin...
    salam kenal n salam persahabatan...

    BalasHapus
  13. Tuhan pasti akan mengabulkan doa kita semua

    BalasHapus

Silakan tulis komentar anda, sobat. Terima kasih sudah mampir, ya ...