Minggu, 18 Mei 2014

Mengenal TB-MDR

Meski sudah mengenal penyakit TB sejak lama, karena saya pernah terpapar oleh virus Mycobacterium Tuberculosis itu dulu, saya baru mengenal istilah TB-MDR baru-baru ini. Saya awalnya hanya tahu bahwa penyembuhan sakit TB memakan waktu lama dan harus konsisten. Itu saja.

Pernah juga menemukan beberapa pasien yang ternyata belum sembuh setelah minum obat selama 6 bulan. Konsekuensinya mereka harus menambah waktu minum obat. Waktu itu saya bersyukur, bahwa saya dinyatakan sembuh dan bebas dari penyakit menakutkan tersebut, setelah dokter (melalui foto rontgen dan tes darah) menyatakan paru-paru saya bersih. Karena itu sempat kaget, ada juga ya, yang memerlukan waktu penyembuhan lebih lama. 

Pikiran saya positif saja, mungkin kondisi tubuh mereka tidak sama dengan saya. Sekarang saya mulai menduga, bisa saja diantara mereka pernah sekali atau dua kali lupa minum obat dan tidak terus terang pada dokter. Padahal syarat utama penyembuhan TB adalah minum obat tanpa terhenti selama minimal 6 bulan. Ketidakteraturan minum obat akan membuat kuman TB menjadi resisten alias kebal terhadap obat. Kondisi ini pula yang mengharuskan pasien untuk minum obat lebih panjang, sebagai 'pengganti' kekosongan yang sempat terjadi.

Rupanya si kuman begitu aktif dalam diamnya, disiplin dan terstruktur, sehingga gerak serangannya hanya bisa diatasi oleh kedisiplinan dan terstruktur pula. Ya itu tadi, memasukkan obat langsung ke markas kuman yang menduduki tubuh sesuai arahan komandan alias dokter.

TB-MDR sendiri adalah istilah medis singkatan dari Tuberculosis Multi Drug Resistent, artinya TB resisten obat terhadap minimal 2 (dua) obat anti TB yang paling poten yaitu INH dan Rifampicin secara bersama-sama atau disertai resisten terhadap obat anti TB (OAT) lini pertama lainnya seperti Etambuthol, Streptomicin dan Pirazinamid.

Penyebabnya memang tidak hanya karena si pasien tidak kosisten minum obat saja melainkan bisa juga akibat dari tidak tepatnya pemberian obat dari petugas kesehatan , baik dosisnya, paduannya, kualitas obatnya, atau suplay obat yang tidak cukup.

Tapi jangan khawatir, sekarang pemerintah telah  membangun kebijakan baru bagi pemberantasa penyakit TB di Indonesia. Diantaranya dengan memberikan obat TB gratis, jaminan suplay obat serta memastikan seluruh masyarakat menerima penyebaran informasi seputar TB.

Memang berat menjalani kewajiban minum obat setiap hari tanpa henti. Belum lagi bila terjangkit penyakit lupa. Kadang ketika sibuk melanda, esok paginya harus kembali memulai aktivitas harian atau dikejar tugas kantor atau apapun, minum obat jadi terlupakan. Aneh juga ya kalau membaca kata "sibuk-tugas-aktivitas" bersanding dengan "minum obat".  Pada beberapa kasus, pasien akan merasa telah sehat dan sembuh karena keluhan batuk, demam dan berkeringat malam hari serta keluhan lain, sudah tidak ada lgi. Badan sudah fit kembali. Keadaan inilah yang sering membuat pasien merasa tak perlu lagi minum obat.

Padahal secara gerilya, kuman dalam tubuh belum punah, ia hanya tertidur sementara, dan bila pemusnahnya dihentikan, kuman itu akan bangun dan aktif kembali dengan kekuatan yang lebih besar. 

Bila sudah begitu, maka obat yang harus dimakan nanti lebih banyak, lebih keras dan tentu saja proses penyembuhan jadi semakin lama. Yang ‘hanya’ 6 bulan saja sudah berat, apalagi lebih? TB-MDR memerlukan waktu 18 hingga 24 bulan untuk sembuh! Belum lagi  harga obatnya lebih mahal, bisa 100 kali lipat dari obat TB biasa. Jumlah obat yang harus dimakan lebih banyak, dan otomatis efek sampingnya bisa lebih berat. Ini bukan menakut-nakuti. Beneran!  Kalau bisa lebih cepat sembuh dengan 6 bulan saja, kenapa harus memilih lebih lama lagi?

Itulah sebabnya harus ada keterlibatan banyak pihak untuk mengawal keberhasilan pengobatan TB. Pasien perlu didampingi oleh PMO alias Pengawas Minum Obat. Siapa saja bisa jadi PMO, istri, suami, anak, teman, pacar, tetangga, ayah, ibu, siapapun. Yang akan memastikan pasien benar-benar tak melewatkan sehari pun tanpa minum obat selama waktu yang telah ditetapkan.

Jangan sampai waktu terbuang sia-sia hanya karena kelalaian.
Setelah mengalami sakitu TB dulu, lalu kini banyak mendapat informasi mengenai penyakit ini lebih mendalam, saya makin yakin bahwa sesungguhnya penyembuhannya tidaklah sulit. Hanya perlu kedisiplinan dan keinginan kuat untuk sembuh. Apalagi sekarang obat TB gratis, dukungan pemerintah sangat kuat, dan informasi tentangnya sangat banyak dan mudah didapat.

Maka, bila kita temukan keluarga, teman, tetangga atau siapapun yang dekat dengan kita terpapar virus TB, yuk kita jadi PMO nya.  




sumber :
http://www.tbindonesia.or.id/tb-mdr/
http://www.depkes.go.id/

16 komentar:

  1. bener mak, jgn ada lg tb resiten

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga Indonesia makin sehat, mak

      Hapus
  2. ternyata memang tb bisa disembuhkan ya, semoga sukses untuk blog competitionnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, mas ... amiin, termkasih ya

      Hapus
  3. lebih lama ya proses penyembuhannya

    BalasHapus
  4. lama penyembuhan dan harus bersabar ya mbk..

    BalasHapus
  5. udah lebih sulit kalau udah resisten

    BalasHapus
  6. harus benar2 disembuhkan total ya supaya tdk menular

    BalasHapus
  7. berkunjung kemari, wah sekarang musim postingan TB yah, bagus jadinya menambah pengetahuan supaya orang2 tdk menjauhi yang kena TB

    BalasHapus
  8. Mak, maukah menerima Liebstar Award dariku?

    bisa cek disini ya.... http://emisyofyan.blogspot.com/2014/05/liebster-award-dariku-untukmu.html

    makasih.... :)

    BalasHapus
  9. Jangan ada lagi TB MDR. sedih melihat pasien TB MDR, harus menjalankan pengobatan selama hampir 2 tahun lamanya....

    BalasHapus
  10. teteh baru ngeh rumahnya ganti interior dan cat nih,... lebih simple.

    BalasHapus
  11. semoga menang ya teh aniii
    semangat :D

    BalasHapus
  12. mengerikan ya TB MDR, semoga tdk ada lagi orang yang terkena penyakit itu

    BalasHapus
  13. ngeri ya bu kalau terkena penyakit TB MDR

    BalasHapus

  14. berkunjung kemari sambil menyimak, selamat menunaikan ibadah puasa, salam. ditunggu kunjungan

    baliknya ya ^_^

    BalasHapus

Silakan tulis komentar anda, sobat. Terima kasih sudah mampir, ya ...