Senin, 01 Maret 2010

Menyusuri Kehijauan

Minggu pagi atau hari lain bertanggal merah di kalender adalah euforia jalan-jalan, setidaknya bagiku dan para adik ipar. Seperti libur kemarin. Janji diikat, sepakat berkumpul di 'lembur' (desa- rumah mertua) sebagai titik tolak keberangkatan. Tujuannya : jalan santai menyusuri kehijauan desa.



Pilihan kami adalah jalanan tanah berbatu, agar lebih segar dan perawan. Di tepi kiri saluran irigasi sementara tepi kanan hamparan sawah membentang, demikian memanjakan mata. Sesekali kami berpapasan dengan ibu-ibu pemanggul kayu bakar, atau bapak petani dengan kaki berbalut sisa lumpur sawah. Nampak segar dan riang. Kami saling menyapa khas desa. Indahnya silaturahim .... meski kami tak pernah saling kenal sebelumnya.

Atau melihat pemandangan ini

Tiba di sebuah jembatan rusak ...


Jembatan ini sudah tidak terpakai, kurang lebih 50 meter di sebelahnya tengah dibangun jembatan baru dengan konstruksi lebih modern. Lebih aman dilalui dan pasti lebih cantik. Sayang, belum selesai.

Dan 100 meter kemudian, habis sudah jalanan aroma tanah yang kusuka itu, berganti dengan jalan beraspal. Jalanan desa telah dimodernisasi.
Meski mulai terasa lelah, tetap tersenyum.


Disini kusempatkan berfoto dengan suami (hehe ...) Matahari mulai menyengat.
Sampai rumah langsung 'botram' (makan ngariung sambil lesehan di atas tikar)

Alhamdulillah, Ya Allah. Indahnya ciptaanMu. SempurnaNya aturanMu.
Semoga kami termasuk dalam golongan orang-orang yang bersyukur. Amiiin

25 komentar:

  1. wah...
    setelah liat foto-foto itu aku kok malah jadi kangen ma kampung halaman ikz...
    kangen ma ortu.
    Alhamdulillah baek kabar saia mbak...
    salam :D

    BalasHapus
  2. ibu, ayah sama ibu kok gak mirip sih? itu mah kayak bukan suami istri gitu loh {hehehe}

    BalasHapus
  3. harusnya sekalian bawa makanan ke sawah Bu, makan bersama di saung pasti jauh lebih nikmat.

    BalasHapus
  4. Foto no. 2...dulu sewaktu msh ikut ortu, itu salah satu aktifitasku sehari-2, jd kangen kerja begituan, cos udah jd bagian hidupku, meski skr ga lagi pengen bgt py sawah..

    BalasHapus
  5. aih teh annie, cantik pisan pemandangannya. *jadi pengen ke sana...*

    BalasHapus
  6. Memang paling enak jalan2 ke pedesaan mbak. Menyegarkan fisik maupun jiwa.
    Mbak, mampir ke Vixxio yuk, Vixxio lg bagi2 buku gratis loh!

    BalasHapus
  7. -_-_-_-_-_-_-Cosmorary-_-_-_-_-_-_-
    Assalamualaikum,
    *******Salam ‘Blog’!!*******
    “Ayik nih mba.....dan gaul abis sampai nglewatin jembatan rusak segala...Hehehehe”

    -_-_-_-_-_-_-Cosmorary-_-_-_-_-_-_-

    BalasHapus
  8. @ fai cong: semoga sedikit terobati kangennya ya dgn melihat foto2 ini (hehe ...)

    @ rahma : haha ... cici, ada-ada aja!

    @ Abi Sabila : iya, ya. Tapi rumah mertuapun pinggir sawah kok, Bi.

    BalasHapus
  9. @ Lilah : ayo, mbak Lilah beli sawah
    @ Anazkia : Hayu, Na, kesini. Nanti kita ke sawah plus mancing ikan.
    @ Fanda : Oya? oke, siap melunucur!
    @ aviorclef : aw'alaikum salam, kemana aja nih?Asyik lho, degdegannya kerasa banget meniti jembatan rusak.

    BalasHapus
  10. Pengen pulang kampung ngeliatnya.
    Suasana desa memang menyejukkan, dengan suasana alam yang masih hijau tentunya

    BalasHapus
  11. @ afdil : ternyata tulisan ini membuat banyak yang kangen kampung halaman, ya. Betapa suasana desa demikian lekat di hati kita.

    BalasHapus
  12. Mbak..., aku ngakak baca komen dari Cici. Hehehe, ada-2 aja dia.

    BTW, asyik juga acara jalan-2nya ya..? Jadi pengen ikutan

    BalasHapus
  13. @ mbak reni : haha ... memang celetukannya sering bikin saya ketawa, atau mengezzutkan...
    Kayaknya asyik ya jalan-jalan bareng blogger semua

    BalasHapus
  14. subhanallah... fresh banget sis...pasti dingin ya.

    BalasHapus
  15. Merajut kebahagiaan yg penuh dg pahala,mantaaaap..!!

    BalasHapus
  16. asyiknyaaaaaaaaaaaaa
    jalan jalan di desa, menghirup udara segar
    jadi lupa. kapan ya aku terakhir kali jalan jalan menikmati suasana gitu

    BalasHapus
  17. Wah mbak, kayaknya saya sudah lama banget enggak jalan2. Ehm, harus mengagendakan nih..

    BalasHapus
  18. subhanalloh...
    jadi kangen ama kampung nenek...

    BalasHapus
  19. Ehm, rasa2nya saya juga sudah lama nggak jalan2 neh mbak... :-)

    BalasHapus
  20. @ sadaya (Aisha, Indonesie, Elsa, Ajeng, buwel, a-chen) : alhamdulillah, jalan2 membuat fresh jiwa dan raga

    BalasHapus
  21. hoho.. sangat indah pemandangannya.. ^^ jadi kangen ama suasana pedesaan nih.. ^^

    BalasHapus
  22. cari2 di kamus bahasa indonesia arti kata "botram" kok ga nemu ya ,

    yang pasti lelah tapi senang..

    BalasHapus
  23. mesra ya mbak fotonyaaa

    BalasHapus
  24. @ Fi : botram itu bahasa Sunda, Fi, yang artinya makan ngariung di atas tikar. Ya jelas, di kamus bahasa Indonesia gak bakal nemu hehe ...

    @ Mas Joddie : main ke desaku, yuk, Mas

    @ anyin : hehe ...

    BalasHapus

Silakan tulis komentar anda, sobat. Terima kasih sudah mampir, ya ...