Rabu, 09 September 2009

Shaum Kesembilanbelas : SYAIR PENDAMBA

Duhai
akankah syahrush shiyam
membasuh hujnat yang
kuyup merungkup raga
setahun lalu
sejak kutinggalkan ia
di fajar fitri ?

ah …..
benarkah cuma setahun ?
padahal berpuluh tahun sudah
kuhabiskan jatah usiaku

Duhai
akankah syahrush shiyam
memilin melantak ghibah yang
membungkus keseluruhan waktu
kerap menipu dalam buih laku ?

Sejatinya
setiap tubuh mendamba putih
dalam jutaan warna perilaku

dan shiyam besok
tetap menjadi kemarin
sepanjang damba hanya tiba di batas harap

25 Agustus 2008

5 komentar:

  1. mantab sis ,syairnya.Met puasa ya...

    BalasHapus
  2. siang .
    pa cabar?
    semoga ibadah puasanya tetap lebih dari sekedar sembilan belas ya ......ok
    salam hangat selalu

    BalasHapus
  3. Wow... mantap banget puisinya mbak... Salut deh..!

    BalasHapus
  4. Puisinya top markotop...!! salam kenal teh..dan selamat menjalankan ibadah puasa..

    BalasHapus
  5. Rahmat Surur
    Assalamu'alaikum wr. wb.

    musim kemarau bukan tandanya tiada hujan
    musin hujan bukan tandanya tida kemarau
    kemarau ... hujan ...
    bagian dari alam, gejala alam, ...
    sunnatullaah ...
    bagian tak terpisahkan dari ayat-ayat
    ayat QAUNIYAH

    Bisa saja badan/jasmani/fisik basah kuyup;
    tapi ke-jiwaan/rokhani/bathin-nya belum tentu basah,
    Atau sebaliknya;
    Tapi di posisi seperti ini
    tidak bisa membedakan ...
    untuk direnungi bersama

    Wassalamu'alaikum wr. wb.
    Rahmat Surur,
    Cidatar 6/7, Cidatar, Cisurupan, Garut, 44163.

    BalasHapus

Silakan tulis komentar anda, sobat. Terima kasih sudah mampir, ya ...